Variasi Detak Jantung Pembalap MotoGP

Saat seseorang sedang memacu motor hingga mencapai kecepatan di 100 km/jam rasanya sangat lumrah kalau detak jantung menjadi sangat cepat. Namun, para pembalap MotoGP terbukti punya kualitas di atas manusia rata-rata. Pembalap MotoGP detak jantungnya ternyata bisa melonjak drastis melebihi manusia normal saat memacu motornya dalam kecepatan tinggi, bahkan ada yang biasa saja.

Seperti dikutip dari GridOto.com, saat menjalani balapan, detak jantung pembalap MotoGP akan melonjak hingga mencapai angka 160 sampai 170 bpm per menitnya.

Sedangkan rata-rata orang normal dengan aktivitas biasa, detak jantungnya hanya berkisar dari 60 hingga 100 bpm (beat per minute).

Angka 160-170 bpm mirip dengan seseorang yang sedang berolahraga berat, makanya MotoGP di era sekarang sudah tak diragukan lagi sebagai salah satu olahraga fisik.

Walaupun tidak berlari seperti olahraga fisik pada umumnya, ketegangan dan aksi pembalap sudah cukup untuk membuat detak jantungnya naik.

Sudah setinggi itu, ternyata ada juga yang angkanya jauh melebihi rata-rata pembalap MotoGP, bahkan rata-rata atlet secara umum, yakni mencapai 200 bpm.

Adalah pembalap tim Pramac Racing, Jorge Martin, yang detak jantungnya sering kali mencapai 200 bpm saat balapan.

Kendati demikian, ada juga pembalap yang detak jantungnya sangat rendah dan jauh dari rata-rata pembalap lainnya.

Pembalap itu adalah Maverick Vinales, rata-rata detak jantungnya hanya berkisar 100-120 bpm saja saat memacu motornya dan sesekali menyentuh 130 bpm.

Bagaimana pun situasinya, detak jantung Vinales jarang sekali melebihi angka 130 bpm di saat pembalap lain lebih dari 160 bpm.

Jack Miller bahkan pernah menyebut Vinales seperti ular, karena jantungnya tetap “low profile” meski melaju dengan sangat kencang di atas trek.

Namun, di balik itu semua, yang luar biasa adalah kekuatan jantung para pembalap untuk menahan beban setinggi itu.

Layaknya atlet pada umumnya, pembalap juga harus melakukan latihan fisik untuk memperkuat jantungnya.

Selain memperkuat massa otot, para pembalap harus melakukan latihan pernapasan untuk melatih kekuatan jantung.

Bersepeda adalah salah satu latihan yang paling digemari pembalap MotoGP, karena potensi menaikkan denyut jantung relatif lebih tinggi dari latihan-latihan fisik di gym.

About The Author

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *